Di Intip Mata-Mata

Standar
Pagi hari di ruangan Bos. Setelah discuss ngalor ngidul, daku udah pengen pamit nih, tapi tertunda demi mendengar sebuah sindiran halus yang di lontarkan si Bos, “Bu sepertinya kemarin ada keperluan penting banget yaaa … ” Daku cuman bisa menjawabnya dengan tersenyum-senyum simpul. Sebetulnya ga nyambung juga sih, cuman ku pikir ini sindiran karena aku datang telat kemaren.

“Iya bu? Penting banget yah, sampai harus sms-san … ” Eeeenggg … masih ga mudeng, walaupun jidat mulai berkerut mikir sambil teteup pasang cengiran mencang menceng ga jelas …

Gemas melihat ekspresiku yang innocent itu, si Bos mengernyitkan dahi lalu menegaskan, “Ada keperluan penting apa sih bu sampe harus sms-san ketika di LAB Komp … ” Duuuaaaarrr … bagai tersambar petir di siang hari, langsung ngicep daku, ga bisa lagi berkata-kata, apalagi cengar-cengir, yang ada keringet dingin segede-gede biji jagung muncul di dahiku. Baru ngeh daku, ini ngomongin soal saat aku ngajar TIK di Lab komp kemaren.

Tapiiii … ada yang aneh deh. Dia tau dari mana yaaa aku maenan Hp di lab? Aku ga liat ada dia disitu.. kecualiiiiii … aaaarrrggghhh .. ternyata ada mata-mata di skul …

Semenjak itu daku jadi selalu was-was, berasa ada CCTV mengintai dimana-mana, jadi parno sendiri dah. Kalo pengen ngemil, mau nyempil, bayangin ngupil, bahkan kalo kebelet pengen ke kamar kecil … musti celingak-celinguk dulu, periksa-periksa setiap sudut, lobang-lobang, jendela-jendela, untuk memastikan situasi aman ga ada mata-mata disitu. Huuuuhhh … jadi ga nyaman dah kerjanya.

Daku jadi berpikir, etis ga sih kalau seorang atasan memata-matain bawahannya? Aku ga tau pasti sih, apakah dia langsung yang memata-mataiku, atau ada orang lain yang dengan sukarela menyambung matanya untuk melihat kelalaianku. Tapi bener deh, rasanya ga asyik banget.

Trus, gaya sindiriannya itu juga enggak oke banget, harusnya kan dia langsung aja bilang terus terang, “Maaf ya bu, kemaren saya melihat ibu di LAB sedang asyik ber-hp-ria, padahal kita kan sudah menyepakati sebuah peraturan tidak menggunakan hp saat ngajar. Ibu bisa jelasin ga tentang itu? Apa ada yang penting ya bu sehingga harus menggunakan hp saat mengajar? Kalau memang begitu, tentunya saya bisa memaklumi hal itu.”

Kalo pertanyaan seperti itu, aku kan bisa jawab, “Iya pak, kemaren saya memang mainan hp, maksudnya sih buat mengusir jenuh sambil nungguin anak-anak menyelesaikan tugasnya. Anak-anak udah pada pinter pak, saya dianggurin, ga ada yang tanya-tanya sama saya. Saya liat juga pekerjaannya mereka bagus-bagus sesuai dengan yang saya instruksikan. Makanya saya tergoda untuk fesbukan. Maaf ya pak, lain kali saya ga akan melakukan itu lagi, mungkin lebih baik baca buku ya pa daripada mainan hp.” Hehehehehe …

Beeuuuu … besok, kalo daku jadi boss, daku harus bersikap seperti itu. Jelas maksudnya, bawahan pasti bisa menjawab apa adanya tanpa merasa di sudutkan atau di serang mendadak. Tapiii, daku jadi ketahuan dong udah mata-matain itu bawahan. Ga bagus tuh, kemana harga diri seorang booosss hehehe .. kurang elegan juga kan.

Hmmm …. mungkin kalo sikonnya di ganti jadi gini, daku kan jadi bos tuh, trus ada orang yang bisik-bisik, “Bu bu … si itu kan suka maenan hp saat ngajar … pssstt . pssttt …” Nah seharusnya daku kan ga akan langsung percaya yah, daku akan sering-sering maen ruangan bawahanku itu, ga perlulah ngintip-ngintip, ntar bintitan lagi… . Naahh .. kalo daku mendapati dia sedang mainan hp, daku ga boleh langsung naek darah, harus tetep mempertahankan ketenangan dan senyuman lalu berjalan dengan gaya yang menawan langsung menuju sang tertawan yang berdiri sambil gemetaran, trus daku akan tegor langsung dia dengan cara yang elegan, sehingga tidak membuat bawahan mendadak terserang sawan …

Mantaapp kaann?? kapan yah itu bisa terjadiii ??

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s