Lunch Time

Standar
Kukuruyuuuukkk … wweeekks, bukan suara ayam tuh yah, tapi suara perutku yang kelaperan . Its lunch time. Terburu-buru aku mengambil jatah catering di bawah lalu melesat kembali ke atas. Di depan pintu ruangan mungilku, langkahku tertegun. Cukup sudah … bosan aku terkurung di ruangan itu sendirian, Dulu sebelum ditempatkan dalam ruangan mungil itu, aku terbiasa lunch bareng dengan rekan2 guru.

Acara lunch time selalu dinanti, karena dari situ kedekatan dan keterbukaan kami terjalin. Semua kepenatan sesudah mengajar jadi hilang, semua masalah yang dibawa dari rumah jadi sirna, yang ada derai-derai tawa yang mengiringi celoteh-celoteh kami tentang banyak hal. Dari acara lunch time itu juga mengalir banyak hikmah, banyak pelajaran dari pengalaman masing-masing rekan, apakah itu tentang rumah tangga, seni mendidik anak, tips merawat diri sampai ceritain kekonyolan tingkah laku anak2 di kelas. Oooohh aku rindu dengan acara lunch time itu.

Langkah kakiku membawaku ke pintu kelas 6, di sana sudah ada 3 orang rekanku yang mengajar di kelas tersebut. Bu Esti, Bu Dina dan Bu Amilah sudah duluan memulai lunch time. Demi melihat kedatanganku, mereka terpekik kaget, “Waaaahh, ada tamu jauuuhh neeehhh … orang pentiiingg, mang telornya udah netes buuuu??” Kemudian kami tertawa berderai2. Duuuhh aku rindu saat2 ini, ketika bibir membentuk senyum maka segala beban hidup akan segera terbang …

Maka mulai lah acara lunch time itu, cerita demi cerita mengalir begitu saja, berlompatan dari satu tema ke tema lain, semua yang hadir menikmati dan ga ada yang bisa menghentikan lunch time kecuali bel masuk pelajaran ke 5 …

Lunch time kali ini obrolan kami dimulai dengan sebuah keluhan dari Bu Esti, “Sebel bener sama anak2 kelasku, masa ada 13 orang anak yang ga ngumpulin tugas matematika. Eh giliran ditanya kenapa ga ngumpulin, mereka bilang ga tau buuu. Padahal aku udah berkoar-koar kemaren, ku tulis juga besar-besar di whiteboard. Keterlaluan deh … “

“Kalo dipelajaranku ada yang kaya gitu, rasanya pengen banget deh jitakin mereka atu-atu … pletak .. pletak … pletak … hihihii …” Celetukku gemes bin geram …

“Waahh mantap banget tuh bu, Bu Esti, besok-besok kalo ada yang ga ngerjain PR suruh ngadep Bu Key ajah …. wkwkwkwkwk” Bu Dina menimpali yang di sambut derai tawa kami semua.

“Bener tuh, Bu Key, dikau stand bye aja deh dikelas 6, jadi guru BK … eh guru disiplin, jadi kalo ada yang ga ngerjain PR, kuku panjang, rambut panjang, usil, dikau yang maju yah …. ” Bu Esti menyetujui usul Bu Dina, bercanda tentunya dia … hehehe

“Beeeuuuhhh, serasa jadi herder daku nih. Maju buat gonggongin mereka yah .. wkwkwkwk.” Kembali kami tertawa berderai2. Bu Esti sampe tertungging2 menahan geli. Bu Dina sampe ga sempet ngunyah karena ketawa mulu.

Begitulah, emang serbasalah banget jadi guru. Kalo terlalu lemah lembut, bae hati, ga pernah marah dan kurang tegas, ya gitu itu jadinya, anak2 seenaknya aja mengabaikan tugas. Tapi kalo terlalu keras, tegas dan disiplin, anak2 jadi stress dan ortunya yang complain ke sekolah …

Sementara itu obrolan terus berlanjut, kali ini Bu Esti kembali melempar tema baru …

“Aduuh aku bingung banget nih ngadepin si Alfi. Dia kesulitan di pelajaran matematika, aku kan udah bikin gambar dan rumus di whiteboard, tapi kan dia ga bisa liat. Aku coba terangin lagi di buku tulisnya, dia masih ga ngerti juga … duuuhh harus gimana lagi yah?”

“Iyah, tadi waktu pelajaran perpustakaan aku nungguin dia lamaaaa banget deh, sampe terbengong-bengong sendiri aku di sana. Abis mau ditinggal aku takut dia ga selamet. Soalnya tadi waktu mau jalan ke perpust, Pa Erry laporan, katanya si Alfi hampir kejeblos lobang, mana lobangnya dalem lagi, untung dia liat, selangkah lagi katanya udah ga tertolong tuh.” Bu Amila juga mengadu

“Laaahh, emangnya temen2nya pada kemana bu?” Bu Dina bertanya

“Nah itu dia, kan aku bilang sama anak2, “kok Alfi ga di tolongin sih?”. Eh si Raihan jawab, “kan blom kejeblos bu, kalo kejeblos baru kita tolongin, insya Allah itu juga.” keterlaluan bener tuh anak2 yah …” Bu Amilah bercerita sambil ramai tertawa mengingat jawaban polos dari Raihan muridnya … hihihi

“Belum lagi sama Faishal… ” Objek obrolan kembali melompat

“Masa selama pelajaranku dia bawa2 sapu terus. Mending kalo sekalian nyapu, lah ini kagak, itu sapu di maenin teruuuss sambil muter-muter ruangan. Aku suka bingung juga nih ngadepin Faishal. Kinestesik banget dia yah. Bener-bener ga bisa diem dan fokus. Ku pikir tangannya aja yang sibuk megang2 benda2 tapi mata dan kupingnya bisa fokus kepelajaran, tapi ini mah engga bisa… duuuhh. ” Kembali .. Bu Esti melemparkan sebuah masalah

“Ehmm … kalian udah pernah nonton film Speeling Bee ga?” Tanyaku …

“Film tentang apa tuh bu? blom pernah denger ..” Jawab Bu Dina …

“Itu film menceritakan tentang seorang anak yang sangat cerdas, bisa menghafalkan ribuan kosakata sulit sekaligus mengeja hurufnya satu-satu. Itu tuh, kalo di sono kan suka ada perlombaan mengeja, speeling itu … tau kaaann?” Jelasku …

“Ooohh … iya .. iya … misalnya ngeja kata building … b .. u … i …l .. d …i etc .. gitu kaan?” Jawab Bu Dina lagi …

“Ho oh. Nah si anak ini ikut lomba2 itu dan selalu menang, sampai akhirnya dia akan dikirim ke perlombaan speeling bee tingkat nasional. Maka pihak sekolah mempertemukannya dengan seorang profesor yang mempunyai kemampuan speeling word yang hebat juga. Awalnya si anak ini lumayan stress dengan pola ajar si profesor dan si profesor pun kesulitan untuk membimbing si anak, hingga suatu ketika, si profesor mengamati dan menemukan bahwa si anak punya kecenderungan bergerak2. Maka mulai dari situ, si profesor merubah pola didikannya. Dia berikan sebuah tali kepada si anak. Tadinya si anak bingung itu tali buat apaan, tapi profesor meminta dia untuk melompat dan bermain dengan tali itu. Maka si anak melompatlah dengan tali itu, kemudian si profesor mulai melontarkan kosakata-kosakata sulit pada si anak dan hasiiillnyaaaa … wualaaahh … berhasiiill. Si anak mampu menghapal lebih banyak kosakata sulit dengan cara seperti itu. Sejak saat itu, si anak menikmati proses latihannya, apalagi banyak dibantu sama teman2nya. Mereka membuat sebuah lingkaran, si anak bermain lompat tali di tengah2 dan anak2 lain yang mengelilinginya bergantian melemparkan kosakata sulit untuk di ejak. Begituuu buuu. Ku pikir, si Faishal ini juga harus mendapatkan perhatian dan perlakuan yang sama dengan anak di film itu.” Uraiku panjang kali lebar ….

“Ehhmmm … bener juga tuh. Aku mau coba ah. Berarti dia ga bisa belajar secara konvensional dulu ya, harus di tangani secara individu dulu.” Bu Esti berkata sambil manggut2. Rupanya dia baru aja mendapatkan inspirasi dari ceritaku …

“Iyah, nanti kalo ibu sudah tau metode yang tepat untuk menangani Faishal baru ajak teman2 lainnya untuk membantu. Nah, ku lanjutin yah, sampai saatnya si anak maju bertanding di lomba speeling bee tingkat nasional nih. Satu persatu kosakata di lemparkan oleh MC, awalnya si anak bisa menjawab, lama2 dia dilanda stress, tegang, nervous, hampir saja menangis dan menyerah. Hingga dia teringat dengan talinya, apa yang dia lakukan selanjutnya? Dia melompat2 di atas podium seolah2 sedang bermain tali, lalu seketika itu juga otaknya seperti lancar bekerja, dia bisa mengeja berbagai kosakata yang lebih sulit lagi dengan cara itu, hingga kartu kosakata di tangan MC habis dan si anak menjadi juara 1 … bagus kan ceritanya ….” Lanjutku kembali …

“Wah, ada ga ya di ultra disk, aku mau cari ah … ” Bu Dina jadi penasaran ….

Kriiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiingggggggggggg … bel nyaring berbunyi … tandanya lunch time siang ini harus segera berakhir …

Tapi ga sia2kan lunch timenya???
Dari acara2 santai macam kaya gitu pun, ide2 segar dan inspirasi2 baru bermunculan ….
Besok kita lunch time lagi ya sob ….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s