Do’a Terbaik

Standar

Terayun-ayun di dalam angkot menuju rumah, tiba2 teringat sebuah kenyataan …

Usia pernikahanku udah 5 taon nih ya, tp blom juga hamil

Berbagai saran dan masukan sudah di lontarkan

Berbagai komentar sinis, nyindir dan kasihan sering di lemparkan

Bosan??? Yup … teramat sangat bosan

Sekali lagi, lidah mang tak bertulang, enak banget mereka cuap-cuap tanpa menghiraukan perasaanku.

Yang terakhir, aku sampe nangis ketika tanteku bertanya, “Sis, gimana kalo kamu memang ga bisa punya anak?”

Beeeeeeeeuuuu …. sakiiiiittt … kalo ga inget itu tante sendiri yang ngomong, pengen rasanya menyumpal mulutnya dengan kaos kakiku …

Ga usah lah di tanya soal itu, aku juga udah sering kepikiran …

Cuman, ya … aku ga pernah bisa jawab pertanyaan itu

Aku sih masih yakinlah, tidak punya anak sekarang adalah kondisi terbaik yang ditakdirkan Allah …

Truuss … pertanyaan lain yang kerap kali muncul adalah, “Udah berobat blom?”

Yaelaaaahhh … masa iya kalo gw berobat musti berkoar-koar ma loe-loe pade, mending loe mau bantuin biayain pengobatan gw … Jujur, kesel bener dah aku ….

Kalo pun, aku mau berobat, bukan semata-mata untuk punya anak, tapi supaya aku lebih sehat …

Kadang aku mikir, misalnya gini, seorang teman yang baru nikah, seiring dengan usia pernikahan mereka yang menginjak 2 bulan, segitu juga usia kehamilannya.

Tokcer banget kan, sekali colek langsung hamil … hebaaaaattttt …

Padahal aku mah yakin banget, yang dimakan juga sama aja ma aku

Hari gini siapa sih yang bisa jaga makanan sehat? Masuk juga tuh dikit2 MSG or bahan2 pengawet lainnya …

Trus kenapa dia bisa hamil truss aku tau2 di vonis punya kista endemetriosis???

Olahraga? Halah … setali tiga uang, kadang inget tapi banyakan engganya …

Tapi dia kok bisa cepet hamil? Aku blom juga? …

Aaaahh .. pengen banget deh protes ma Allah kalo inget itu …

Tapi yaaahh .. sekali lagi, itu takdir yah … apapun itu harus aku terima dengan ikhlas dan lapang dada …

Trus ada juga yang bilang, “Do’anya blum pooll kaliii …”

Ngomong-ngomong soal do’a, jadi inget ceritanya Bunda Rani berikut ini :

Dear Bu sis…

kakak sepupu ku seorang akuntan super sibuk, tajir, dapet suani sama strata, dan pekerjaannya juga kebetulan sama.
Nikah 7 thn belom punya momongan.dari berobat di Indon ampe ke LN, ampe bosen sendiri, akhirnya pasrah asli ga usaha apa2. sampe dia bernazar. Ya Allah berilah Aku anak sebanyak mungkin, akan hamba rawat dan hamba syukuri nikmatmu,ama Allah di approve deh tu request.

1 minggu setelah nazar terucap (ga’ mikir dampaknya) hamil. Lahiran anak ke 1 laki2.. setelah nifas selesai 40 hari kemudian dia ngerasa flu + mabok pusiing yang berat banget, ke dr.u/ periksa, eh dokter malah ga mau ngasih obat. karena curiga dia lagi hamil.dia bilang ke dr. bahwa baru selesai nifas.dr. tetap memvonis dia hamil, langsung dikirim ke lab. ternyata betul dia +. apa yang terjadi dia bukan bersukur seperti janjinya, malah nangis bete.setelah anak ke 2 (prpn) lahir langsung KB sampe hari ini ga mau punya anak lagi.karena ga sempet ngurus.

anak2 hanya di rumah ama supir, baby sitter, bibi2 khadimat.ibu bapak setiap hari dinas keluar kota, audit sana sini.

So Allah maha tahu kapan dan berapa jumlah yang akan menjadi jatah kita.

sabaar ya bu….

Laaahh … binun kan yak, mo berdo’a n maksa Allah untuk beri aku anak, malah jadinya begitu … Astaghfirullah …

Masih ditengah hiruk pikuk lalu lintas, tiba-tiba terlintas suatu pikiran dalam benakku …

Enggak, aku ga akan maksa2 Allah untuk beri aku anak …

Sekali lagi, aku bersyukur dengan kondisiku sekarang, dan kalau Allah belum memberiku keturunan, mungkin memang aku belum pantas untuk mendapatkan karunia itu.

Maka aku ingin berdo’a agar Allah membentukku menjadi seorang ibu yang baik yang senantiasa melimpahkan kasih sayang, perhatian, tenaga dan waktu serta dapat menjadi ummu madrasah bagi anak-anakku kelak.

Jadi, pasti di kondisi dan waktu yang paling tepat, buah hati itu akan datang padaku …


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s