Episode : Ruangan Mungil Part 2

Standar

Rabu , 22 Juli 2009

Hari ini Bu Sari udah masuk, kita bertiga keder mengatur ruangan mungil ini, gimana caranya supaya muat ditempati 3 orang plus 3 meja komputer plus barang-barang kami. Kalo kata Bu Metty sih, ini ruangan di design buat 1 orang, tapi dipaksakan untuk 3 orang …. al hasil kita bener-bener ga bisa selonjoran di ruang ini, aku aja mpe kejempet di pojok, kalo mo berdiri repooottt bangeeet … terus maen (maaf) bokong-bokongan ma bu sari pula. Umpel-umpelan lah kita bertiga di ruangan ini dah kaya ikan sarden dalam kaleng … hehehehe.

Oh iya … dari pagi, kami juga udah kaya sirkus. Ditontonin orang … setiap saat adaaa ajaaa rekan or anak-anak yang berdiri bergerombol di depan pintu dan jendela, menonton kegiatan kami bertiga yang lagi sok sibuk … hehehehe …

Hari kedua ini ada kemajuan juga sih, udah ga ada lagi yang nyasar mo beli permen or cemilan disini, or disangka toilet lagi … paling-paling ada beberapa anak murid yang nyariin guru-gurunya, Ada bu ini ga? Ada bu itu ga?? Hehehehe … emang pas banget untuk tempat ngumpet kali ya nie ruanngan …

Tapiii … rupa-rupanya, ruangan mungil ini sangat sensitif dengan berbagai bentuk getaran. Maklumlah konstruksinya bukan dari beton or bata tapi dari triplex untuk dindingnya and kayu kamper untuk lantainya. Jadinya, kalo ada orang yang jalan masuk or bergerak, menimbulkan getaran-getaran yang bikin jantung copot … perasaan mau ambruk aja, sebagai info, ruangan mungil ini letaknya tepat di atas tangga, jadi kalo jatuh, ya … jatuh menimpa tangga … xixixixi. Daannn … karena sangking mungil juga ruangan ini serta mengingat kesentifitasnya terhadap gerakan, sampai-sampai kami mengusir para pengunjung yang ingin mencoba masuk ruangan, ngeriii banget bow keliatannya ga kokoh n ga menyakinkan gitu, khawatir over load ajah. Kaya lift ajalah ruangannya … sayangnya kalo over laod ga bunyi ajah tapi penghuni yang tereak,“Jangan masuuuuppp…“ hehehehe …

Selain sensitif ma gerakan, ruanganku ini juga sensitif ma segala jenis bau-bauan … untungnya diantara ketiga wanita cantik yang menghuni ruangan ini, ga ada tuh yang punya BB or hoby kentut sembarangan … kalo itu terjadi, bisa mati keracunan gas beracun kami disini … xixixixixi

Kemudian, perkara sholat nih. Kalo Bu Meti dan Bu Sari sih sholatnya ngungsi gitu, numpang-numpang di TU or ruang tahsin tahfidz. Tapi kalo aku mah males numpang-numpang, aku maksain sholat di ruanganku, geser sana geser sini, aku kan kecil, pasti lah bisa sholat disitu. Emang bisa sih, tapi pas giliran ruku n mau sujud, bokongku selalu kepentok mejanya Bu Sari di belakang. Jadilah aku selalu jatuh tersungkur dengan lulut yang menghantam lantai lebih dahulu. Tapi kalo agak majuan dikit, kepalaku yang nyundul tembok … Waduuuuhhh … lama-lama begini, bisa ancur tempurung kepala n lututku nih … hehehehe. Jadi inget filmnya Warkop … maju kena mundul kena ke samping kanan kiri juga kena … hihihihi …

Begitupun kalo mau rebahan. Pegel juga kan kalo seharian duduk ngedeprok di lantai, ga ada empuk-empuknya, untung aja persediaan lemak di bokongku lumayan banyak jadi rada-rada empuklah, coba kalo kurus … wadooohh bisa cepet osteoporosis dah … hehhee. Jadi … tadi tuh coba-coba rebahan gitu, mo ngelurusin punggung lah. Tapi apa yang terjadi … aku bisa rebahan … hanya saja, punggungku ga bisa lurus, aku rebahan dengan posisi yang menggelikan … melintang diantara meja kompiku dan meja kompinya bu sari. Kepalaku miring ke kanan, pungungku miring ke kiri dan kakiku belok kekanan …hadoooohhh … ini mah malah bikin encok yah … xixixixi

Kejadian lainnya hari ini adalah aku menemukan adegan pornografi. Tadi waktu turun ke bawah, di selasar deket kamar mandi, ada anak cowo kelas satu, badannya bongsor, langsung melorotin celana panjangnya, untung aku keburu tereak n berlari menghampiri anak itu, kalo enggak … itu anak udah bugil di selasar … mana lagi istirahat panjang lagi. Anak-anak perempuan bisa jejeritan histeris kalo ngeliat pemandangan ituh… hehhee… makanya penting juga ya, mengajarkan batas aurat pada anak sedini mungkin …

Teruss .. waktu rapat koordinator aku sukses membuat Bu Puji yang lagi hamil 4 bulan kontraksi … aku ajak dia ketawa ngakak dan dia sontak menjerit kesakitan. Jangan-jangan … besok aku berhasil membuat dia melahirkan dini lagi … ternyata aku nie berbahaya ya buat wanita-wanita hamil … xixixixi ….

Kamis, 23 Juli 2009

Ga masuk kerja hari ini, coz pulang dari senam semalem, badan rasanya acak kadul. Pala berat, eneg pengen hueeeekkkk … pagi-paginya, masih seperti itu ditambah badan kaya remuk. Jadilah memutuskan untuk izin ga kerja …

Note :

Bu Sari happy ga ada aku, jadi lebih lega katanya … hehehe ..

Hmm … tinggal Bu Mety nih yang belum ngambil jatah cutinya ..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s