Rumah Kita

Standar

Kami terpaku memandang dua bangunan rumah itu.
Bangunan rumah di sebelah kanan CM 5 no 4 sudah resmi menjadi milikku
Sedangkan bangunan rumah tepat disebelah kirinya CM 5 no 3 sudah resmi menjadi milik masku.
Alhamdulillah … usia belum genap 30 sudah punya rumah sendiri atas nama kami masing-masing.

Aku melangkah ke rumah di sebelah kanan … rumah atas namaku
Dan Masku pun masuk ke rumah di samping … rumah atas namanya
Kami mengamati setiap inci bangunan itu …
Ehm … kualitas bangunannya sih ga bisa dibilang bagus … harus banyak di perbaiki disana-sini …
Kami bertemu di belakang rumah kami masing-masing …
Saling melempar pandangan, tersenyum dan …

Aq : Hai … yang punya rumah sebelah ya? CM 5 no 3?

Mas: Iya … mba yang punya rumah disamping ya? CM 5 no 4?

Aq : Iya … kenalin … aq Icha …

Mas : Aku suaminya Icha …

Aq : Oohh … suaminya ya??? Hehehe

Mas : Iya … gimana cha … kapan mo ditempatin rumahnya?

Aq : Ehm … ga dalam waktu dekat. Ini harus banyak di renov. Harus di jebol terus di jadiin satu. Bagian belakangnya belum di tutup, ribet banget jemurin musti pake bergo dulu. Dapurnya juga belum ada.

Mas : Iya … musti di jebol yah, biar keliatan gede. Itu tembok luar juga musti di benerin, udah ada yang runtuh dan retak-retak. Kusen pintu dan jendela juga harus diganti…

Aq : Sumur airnya juga harus di dalemin, sepkitanknya juga …

Mas : He eh … sabar yaaa … kita ngumpulin duit dulu deh. Insya Allah tahun depan bisa mulai renovasinya. Lagian listrik juga belum masuk, terus masih sepi juga, tetangga-tetangga baru pindahnya akhir tahun ini.

Aq : No problemo … ini rumah masa depan. 2 atau 3 tahun lagi juga ga pa pa. Icha mau nempatin kalau ini rumah udah layak n rapi.

Kami kembali masuk ke dalam rumah masing-masing.
Kembali menelusuri setiap sudut rumah itu, sembari membayangkan design rumah yang sesuai dengan keinginan kami.
Keluar lewat pintu depan, kembali bertemu dengan mas-ku, yang juga baru keluar dari rumahnya …

Mas : Jadi … bagaimana rencana renovnya, nanti ini rumah bentuknya mau kaya gimana?

Aq : Ruang tamu kamar Icha dijadiin kamar tidur utama aja kan gedean tuh, udah lengkap ada kamar mandinya juga …

Mas : Ah … itukan dempetan ma ruang tamu tetangga sebelah cha. Ntar kalo tetangga sebelah nyetel tipi kenceng terus anak2nya pada ribut, kita bakal keganggung. Itu tembok pemisahnya kan tipis. Udah, ruang tamu rumah mas tata aja yang dijadiin ruang tidur utama. Ntar di depannya dibikin garasi.

Aq : Whaaattt??? Garasi di depan kamar tidur??? Icha belum pernah liat yang kaya gitu. Ada juga di depan kamar tidur utama itu taman, bukannya garasi, asap knalpot bisa masuk kamar doong …

Mas : Ya ga usah pake jendela kamarnya cha. Kan katanya mo dipasangin AC …

Aq : Ga pake jendela??? Pengap bener, ga ngirup udara seger … tu kamar bakal lembab … ga sehat… kena TBV kita nanti ….

Mas : Terus … nanti garasinya dimana dong …

Aq : ya udah di depan ruang tamunya icha aja …

Mas : Eh cha kebayang ga … kalo kita bikin taman samping, terus tembok ruang tamu mas di jebol terus dipasangin pintu dan jendela untuk akses ke taman samping itu??

Aq : ehm … seru juga, apalagi kalo ada gazebonya … syukur2 kalo mas bisa buatin kolam renang mini buat icha …

Mas : bisa itu … hehehe … nah terus … letak kamar tidur utamanya dimana dong, garasinya dimana?

Aq : yang jelas, dapur harus dibelakang ya. Icha juga minta dibuatin ruang khusus cuci, tempat jemuran dan taman kecil di belakang.

Mas : oohh … gini cha … gimana kalo yang ini dijebol ke sana, terus di bangun tembok disini?
Aq : enggak mauuuuu ….

Mas : Iihhh ichaaa …. Nanti begini … itu dijadiin ini … terus dipojoknya dibuat itu …
Aq : enggak setujuuuuu ….

Mas : Denger dulu cha … pasti bagus deh hasilnya, percaya sama mas. Nanti rumahnya akan keliatan luas deh … jadi buat itu di sini ya??? Yang itu dibongkar ya …

Aq : Ogaaaaaahhhhh….

Mas : Yaaaa ichaaaa …. Nyebelin nie ga mo dengerin mas …

Aq : Abisnya selera mas jelek …

Mas : Kamu itu ..

Aq : Gimana kalo ga usah dibongkar2, ga usah di jadiin satu, kita tinggal di rumah masing2 aja … icha dirumah icha, mas dirumah mas … gimana?? Aman dah tuh, suka2 icha lah mo diapain itu rumah icha, rumah mas juga suka-suka mas mo dibuat gimana kek … okeh …

Kami kembali masuk kedalam rumah dengan sama-sama membanting pintu.
Memelototin seluruh penjuru rumah dari ujung ke ujung … seraya mencoba meredakan gejolak emosi yang tadi sempat bergejolak …
Ketika membuka handle pintu belakang, mas sedang termenung di sana …

Mas : Icha … sini deh …

Aq : Ehm …

Mas : Sebetulnya kita beli rumah ini untuk siapa sih? untuk icha, untuk mas atau untuk kita?

Aq : Ehm … untuk kita …

Mas : Jadi, ini rumah kita?? Bukan rumahnya icha seorang atau rumahnya mas aja kan?

Aq : Iya …

Mas : Kalo gitu, ini rumah harus mencerminkan maunya kita. Tapi kita maunya beda-beda ya, icha maunya gini, mas maunya gitu … jadi bingung …

Aq : Ehm … gimana kalau kita gambar aja design dan gaya rumah impian kita masing2? Nanti kita satuin, kita cari benang merahnya?

Mas : Oh iya, ka Iin kan arsitek tuh, ntar kita bawa aja denah rumah ini dan design2 kita kedia. Siapa tau dia bisa bantu nyatuinnya???

Aq : Nah … oke tuh, yang penting, ini rumah kita kan? Dan rumah ini akan mencerminkan pribadi-pribadi kita … bukan perbedaanya yang ditonjolkan tapi persamaannya …

Dengan demikian, terjadi kesepakatan antara aq dan mas-ku.
Kehangatan kembali menyelimuti kami …
Dalam rangkulan mesra, hati kami bersenandung …

Hanya bilik bambu…
Tempat tinggal kita
Tanpa hiasan…tanpa lukisan

Beratap jerami
beralaskan tanah
Namun semua itu punya kita
Memang semua ini milik kita
sendiri…

Hanya alang-alang …
Pagar rumah kita
Tanpa anyelir tanpa melati

Hanya bunga bakung
tumbuh dihalaman
Namun semua itu punya kita
Memang semua ini milik kita
Sendiri…

Reff :

Lebih baik disini
Rumah kita sendiri
Segala nikmat dan
anugerah yang kuasa
Semuanya ada disini
Rumah kita…
(Godbless)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s