Maut Itu Dekat

Standar

Berulang kali melototin jam, taelah … masih lama bener sampai jam 2nya …
Tik … tik … tik … waktu berdetik … tenang sekali tanpa menghiraukan rasa tak sabaranku ..
Ah cek lagi … berulang kali di cek …

Baju ganti & daleman cek
Baju renang cek
Perlengkapan mandi cek
Sun block cek
Kantong plastic cek

Okeh semuanya dah tersimpan rapi di dalam ransel. Terakhir kali, punya rencana semacam ini aq diledekin abis coz dengan pedenya mengemas semuanya dalam kantong plastik bekas belanjaan …

Tik … tik … tik … ah akhirnya sampai juga jam 2 …
Berangkat … berangkat … kolam renang menunggu …
Rusuh ngumpulin 5 kepala yang janjian mau renang sore ini …
Sementara kami pergi dengan semangat membuncah, sisanya gigit jari memandang dengan sirik …
Berhubung ada yang lagi hamil muda, sakit flu, halangan dan ditunggu ma anak, mereka tidak bisa ikut having fun at swimming pool with us …
Mereka mengiringi kepergian kami dengan do’a …..
“Semoga hujan deras, mudah-mudahan kolamnya lagi di kuras, dll”
Hehehehe … dasar sirik, do’anya ga bakalan di dengerin ma Allah …

Sampai di GTA, sudah masuk waktu ashar, sholat dulu biar puas renangnya.
Kemudian baru berbondong-bondong dan secepat kilat ganti kostum.
Dengan malu-malu keluarlah kami satu persatu dengan wujud … yang … ehm … lucu-lucu … beraneka bentuk dan warna … (wah yang ini ga usah di ceritain secara detil yah … hehehe😉 )

Sebelum nyebur, kita warming up dulu biar ga kaget otot-ototnya.
Maklumlah ibu-ibu ini udah lama ga maen aer. Aq sendiri udah sekitar 2 taonan ga berenang.

Tu … wa … ga …. Kecipak … kecipak …. Aq memimpin ibu-ibu berwarming up …
Setelah cukup … Bismillah ……….. byuuuuurrrrrr ……..

Masing-masing dari kami memamerkan gaya berenang masing-masing.
Aq dengan gaya telentangku (tau deh apakah gaya itu bisa disebut sebagai gaya punggung?? Coz cuma bisa ngambang sambil telentang doang … hehehe …)

Seorang temen yang lain ada juga yang mahir dengan gaya tengkurapnya (yah … bisa dibilang gaya dada tak sempurnalah … hehehe)

Sementara temen-temen yang lain dengan gaya-gaya standarnya (coz cuma bisa meluncur …. Cuuuurrr … hehehe) memaksa untuk belajar gaya telentang versiku dan gaya tengkurap temenku itu.
Jadilah aq jadi guru renang dadakan … hehehe …

Wah … pokoknya acara renangnya sampai sejauh itu bener-bener fun … lupa sama kerjaan di kantor or di rumah, ga mikirin anak juga (lah … orang pada blm punya anak juga …) pokoknya puas banget maen aernya …

Tik … tik … tik … ngelongok jam sudah hampir jam 5 sore. Ga kerasa udah satu setengah jam kami maen-maen air di sini … tapi sepertinya belum puas …

Apalagi aq belum juga menguasai gaya dada tak sempurna yang diajarin temenku tadi.
Maka dengan waktu yang tersisa aku kembali mencoba gaya itu …
Meluncur … ambil napas …. Menyelam …. ambil napas …. Menyelam lagi … ambil napas lagi …
Okeh udah cukup jauh … istirahat dulu ah …
Loh …. Loh …. Mana dasar kolam renangnya … LANTAINYA ILAAANGGG …. WAAAAA ….
Ya Robbi … ternyata aq sudah melewati garis batas 1 meter … ini pasti di tempat dalam …
Aq berusaha naik ke atas, tapi kembali tenggelam, begitu terus … raiblah itu teori mengambang …
I’m panic … panic … so so panic …. Berusaha naik keatas …. Menggapai-gapai …
Astagfirullah …. Entah berapa lama aq berusaha menggapai-gapai ke permukaan … kok ga ada yang perhatiin yah???? …

Karena belum ada yang nolong … usaha terakhirku adalah … tolooong …blebeb … toloooong … blebeb … tolooong …. Blebeb …
Dengan sisa tenaga terakhir aq berusaha menarik perhatian orang-orang di sana …
Anehnya … belum ada yang sadar juga …. Wooooiiiiiii ada yang kelelep neeeehhh …
Entah berapa lama aq teriak minta tolong, kembali tenggelam, menggapai-gapaikan tangan dengan panic ke orang-orang … pokoknya rasanya lamaaaaaa bangeeeeeeettttt ….

Ya Allah … putus deh … terbayang wajah ibuku … suamiku … tubuhku yang terbalut kain kafan …
Ya Allah … ya Allah … tuluuuunggg … blebeb … tuluuuunggg … blebeb … tuluuuuunggg tuluuuunggg
Semakin aq berusaha naik, entah kenapa aq merasa semakin ke dalam … rasanya sudah lemas … dadaku sudah sesak …
Lalu tiba-tiba …. Ada sepasang tangan menggapai tubuhku dari belakang dan melemparkanku ke tempat aman …
Ternyata … jarak antara batas aman 1 m dan 2.2 m tempat aq tenggelam tadi itu … ga jauh …
Dan di sekitar situ banyak anak-anak lagi pada main …
Anehnya …. tidak ada seorang pun di sana yang menyadari ada orang yang hampir tewas kelelep … astaghfirullah …

Aq menoleh ke belakang, ternyata yang menolongku seorang ibu-ibu …
“Bu … terima kasih … banyak … yah …” aq mengucapkan terima kasih dengan ucapan terbata-bata ….
Mana dia temen-temenku tadi … ooohh itu dia ada diujung sana … lagi maen2 di tempat aman …
Aq mendekati mereka dan duduk di pinggir kolam renang berusaha menenangkan diri …
Temen-temenku akhirnya menyadari tubuhku yang gemeteran …

“Bu sis … kenapa???”

“Ya Allah … tau ga sih kalian??? Aq tadi tenggelam di sana … di 2.2 m …. Hampir keabisan nafas …”

Mereka kaget banget dengernya, ga percaya, ngapain aq berenang sampai sana???

“Lah … kan ada tambang pembatasnya bu … emangnya ga liat? Tadi aq juga ampir ngelewatin tambang itu tapi buru2 brenti …”

Ya Allah … aq bener-bener ga ngeliat tambang itu … ga ngerasa juga kalo udah melewatinya …

Coba bayangkan … ditempat itu aq tenggelam, berusaha menarik perhatian orang-orang tapi ga ada yang ngeh … padahal di sana rame.
Kalau saja tidak ada ibu itu … mungkin aq sudah masuk ICU, diberi CPR or alat kejut jantung …. Atau jangan-jangan saat ini aq sudah dikafanin siap untuk masuk liang kubur … Astaghfirullah … ga keren banget meninggal di kolam renang ….

Subhanallah … Alhamdulillah … Allahu Akbar …. Astaghfirullah …
Tak henti-henti aq mengucapkan tasbih, tahmid, takbir dan istighfar atas musibah yang menimpaku itu …
Rasanya lemes sekali … maut itu dekat … dekat sekali.
Padahal beberapa menit sebelumnya, masih cengar-cengir, godain temen2, ketawa-ketiwi, tau2 ampir keilangan nyawa ….
Ya Allah … Alhamdulillah …
Ya Allah … apa artinya ini???
Apakah ini sebuah teguran buat aq yang lagi kehilangan pijakan, lupa daratan, “tenggelam” dalam mimpi-mimpi semu???
Ya Allah … aq janji … janji … janji …. (Isi janjinya rahasia ya … hanya aq dan Allah aja yang tau …)

Apalagi ketika membaca sebuah comment :

Mungkin … masih ada orang lain, yang harus anda Bantu …
Dan Allah telah memberi kesempatan untuk melaksanakannya …

Waaahhh … tambah gemeteran aq …
Waduh … speechless deh … tak mampu lagi merangkai kata …

Sebenarnya, ini kali kedua aq tenggelam di kolam renang …
Kali pertamanya waktu aq berumur 17 tahun masih kelas 2 SMA
Secara … badanku yang imut, maka bapak mememerintahkan untuk sering-sering renang, maksudnya supaya agak melar ke atas lah gitu …
Maka hari itu, jum’at pagi aq berangkat dengan adeku dan seorang sahabat.
Ternyata, hari itu kolam yang 1m sudah penuh dengan anak-anak sekolah yang lagi ambil nilai renang.
Jadilah kami menempati kolam yang agak ketengah, tentunya lebih dalam, ga taulah itu berapa meter. Sedangkan di ujung satunya lagi penuh dengan anggota kopassus yang juga lagi maen aer …

Setelah cibang cibung di pinggir kolam, aq tergoda melihat adeku yang dengan mudah berenang bolak-balik melintasi kolam. Aq pun ingin unjuk gaya, dan mulailah berenang …
Baru sampai tengah, aq sudah kehabisan nafas. Ya udah … keleleplah aq untuk pertama kali.
Tapi ga lama-lama, karena adeku dengan sigap menghampiri dan menolong.
Tapi adeku kewalahan untuk menolong aq yang lagi super panik.
Kemudian, seorang anggota kopasus datang menyelamatkan aq, dia menyelam, dan mengangkat aq ke permukaan, kemudian penjaga kolam renang melempar pelampung, aq tangkap … dan … membahanalah tepuk tangan dengan riuh ramai…. plok … plok … plok … horeeeeeee …. suiiiitttt … suiiitttt ….
Ternyata, seluruh pengunjung kolam renang mengikuti proses penyelematan diriku … waaaahhh …

Di pinggir kolam, sahabatku menunggu sambil cengar-cengir pucat.
Kami langsung terbirit-birit ke kamar ganti, berniat segera hengkang dari sana …. maluuuuuu bow ….
Di angkot baru sahabatku bersuara …

“Gw ga mau lagi berenang ma lu ah … malu-maluin ajah …“

“Iya mba … gw juga ga mau lagi nemenin lu berenang. Biarin aja diomelin ma bokap …“

“Tadi waktu lu tenggelem, gw diteriakin ma anak2 itu … „mba … mba … temennya kelelep tuh, bantuin doonng ..“ yeee … orang gw juga ga bisa berenang. Untung gw ga nekat kaya lu, kalo gw nekat juga, bisa jadi ada 2 korban hari ini ….“

One response »

  1. wah wah ibu semoga makin eksis di blog spot………kematian tidak dapat dipercepat ataupun diperlambat karena ia adalah misteri

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s